Gempa 6,4 SR hentak pesisir barat selatan Aceh

POPULARITAS.COMGempa berkekuatan 6,4 SR yang terjadi, Sabtu (24/9/2022) pukul 03.52 WIB pagi, hentak kawasan pesisir pantai barat dan selatan Aceh. Getaran juga terasa hingga ke pusat ibukota di Banda Aceh.

Sejumlah warga Banda Aceh dan Aceh Besar, bahkan berhamburan keluar rumah pagi dini hari itu, sebab kekuatan gempa menggetarkan bangunan tempat tinggal. 

Saifullah, warga Peukan Bada mengungkapkan, saat gempa terjadi, Ia bahkan membangunan seluruh keluarga untuk keluar rumah. “Lumayan keras gempa, bangunan sampai goyang,” tuturnya.

Dari situs bkmg.go.id pusat gempa terjadi di kabupaten Nagan Raya, menurut lembaga itu, getaran gempa yang keras dikarenakan titik gempa yang berkekuatan 6,4 SR itu terjadi pada kedalaman dangkal 22 KM pada bagian interior lempeng oseanik Indo-Australia. Badan Meteorologi, Klimatologi.

Dalam rilisnya, BMKG juga melaporkan gempa ini tidak berpotensi memicu terjadinya tsunami dan dikategorikan sebagai gempa signifikan. Belum ada informasi mengenai kerusakan yang timbul akibat gempa ini, tetapi getaran gempa cukup membuat perabotan hampir jatuh. Beberapa masyarakat merasakan getaran sekitar III – IV MMI atau goncangan cukup kuat dan dirasakan hampir seluruh pesisir pantai barat Aceh, seperti III MMI di Aceh Besar dan Banda Aceh, IV MMI di Meulaboh, II MMI di Pidie, IV MMI di Aceh Selatan, IV MMI di Nagan Raya, III MMI di Takengon dan Bener Meriah, III MMI di Simeulue, II MMI di Idi, Bireun, dan Aceh Tamiang. 

Kemungkinan, gempa ini berpotensi juga dirasakan di beberapa wilayah di Sumatra Utara. Informasi yang diperoleh dari BPBD setempat, beberapa warga sempat keluar rumah karena panik terhadap goncangan gempa yang terjadi dengan durasi sekitar 3 – 5 detik.

Menurut seismologist BMKG, Andrean Simanjuntak, gempa Meulaboh pada pagi hari ini terjadi pada kedalaman yang dangkal yaitu 22 km, sehingga bisa dikaitkan dengan aktivitas tektonik dari zona subduksi Sumatra. Gempa Meulaboh pagi hari ini memiliki mekanisme patahan naik (thrust fault) yang bisa dianggap terjadi pada bagian batas antara interior lempeng oseanik Indo-Australia dan kontinen Eurasia. 

Distribusi gempa bumi dibangkitkan karena adanya pergerakan subduksi miring Lempeng Oseanik Indo-Australia yang menunjam Lempeng Benua Eurasia dengan laju geser 5-6 cm/tahun. Pada sistem tektonik Sumatra, gempa bumi di Meulaboh merupakan tipe gempa interface yang berasal dari aktivitas tektonik di zona subduksi. Selain itu, gempa Meulaboh juga berada pada zona megathrust Aceh-Andaman yang sebelumnya pernah membangkitkan gempa dahsyat pada 2004 dengan magnitudo 9.0 yang diikuti dengan tsunami. Dalam beberapa kasus, aktivitas gempa interface memiliki potensi untuk mempengaruhi seismisitas pada patahan aktif yang tersegmentasi di sepanjang daratan Aceh yang bergerak pada arah dekstral atau menganan.

Secara historis, beberapa kejadian gempa bumi interface sangat signifikan dan berpotensi merusak pernah terjadi antara lain gempa padang 2007, gempa Bengkulu 2007, dan di awal Januari terdapat gempa M 6 di daerah Banten, sebelumnya di Aceh pernah terjadi magnitudo 9.0 pada tahun 2004. Umumnya, gempa-gempa yang terjadi di zona interface memiliki pelepasan energi seismik yang besar karena dibangkitkan oleh mekanisme naik dengan dimensi patahan yang besar dan diikuti spektrum guncangan yang luas. 

Pada tahun ini, terdapat dua gempa skala M 5 pada bulan Maret akibat aktivitas subduksi di pesisir barat Aceh dan dirasakan hingga III MMI di daerah Simeuleu serta terakhir pada Senin, 20 Juni terjadi gempa pada kedalaman 77 km dengan magnitudo 4.8 yang dirasakan sekitar III – IV MMI. Terakhir, gempa signifikan pernah terjadi pada 05 Maret 2022 19:02:39 dengan magnitudo 5.9 yang mana getaran dirasakan cukup kuat hingga IV MMI dan juga gempa pada 31 Juli 2022 pukul 10.03.16 WIB, dengan M 5.6 yang berlokasi tidak jauh dari gempa Meulaboh dan dirasakan cukup kuat juga oleh masyarakat. Sejauh ini, monitoring yang dilakukan oleh BMKG Aceh Besar belum menemukan informasi gempa susulan dari gempa Meulaboh yang barusan terjadi.

Andrean Simanjuntak juga menambahkan, masyarakat tidak perlu khawatir dan panik dalam menanggapi informasi yang tidak benar dan berlebihan. Gempa yang terjadi barusan tidak diikuti oleh fenomena tsunami dan gempa susulan hingga pada pagi menjelang siang ini serta tidak ada laporan kerusakan. Masyarakat diminta bisa memahami kondisi kegempaan didarah tempat tinggal, selalu waspada dan tetap mengikuti informasi resmi terkait gempa bumi dari media sosial BMKG dan kanal-kanal berita yang valid.

 

Editor : Hendro Saky

Tinggalkan pesanan

Alamat email anda tidak akan disiarkan.